Inilah 7 Warisan Berharga Dokter Wahidin Soedirohoesodo Kenangan di Harkitnas Hari Kebangkitan Nasional

Inilah 7 Warisan Berharga Dokter Wahidin Soedirohoesodo Kenangan di Harkitnas Hari Kebangkitan Nasional

paket-wisatabromo.com-Bulan Mei adalah bulan untuk memperingati hari Kebangkitan Nasiona, selain hari Pendidikan Nasional, dan Hari Buruh nasional. Pringatan Hardiknas telah usai, kini kita jelang Harkitnas dengan mengingat kembali warisan dokter Wahidin Soedirohoesodo. warisan ini tentu adalah warisan yang sangat berharga bagi bangsa Indonesia.

Mengenal warisan dokter Wahidin Soedirohoesodo ini tentu saja perlu dikenang kembali oleh kita selaku generasi penerus bangsa. Terlebih-lebih saat ini menjelang peringatan hari kebangkitan nasional bangsa Indonesia.

Warisan dokter Wahidin Soedirohoesodo bukan sekadar untuk dikenang. Kita patut meneladani warisan-warisan tersebut karena warisan tersebut sungguh berharga. Selain itu, kita kan tergolong bangsa yang besar. Sebagai bangsa yang besar tentu akan menghargai pahlawannya. Mengikuti keteladannya merupakan wujud menghargai pahlawan.

Dokter yang Murah Hati

Dokter Wahidin Soedirohoesodo terkenal sebagai tokoh pergerakan kebangsaan yang gigih. Dia juga seorang dokter yang murah hati.

Namun, hal itu belum cukup untuk menggambarkan dirinya. Sebagai warga biasa, dia terkenal bijaksana, ramah, dan halus budi pekertinya.

Penampilannya sederhana seperti orang Jawa kebanyakan. Ia biasa mengenakan baju surjan tenun, kain bawahan batik, dan destar sebagai penutup kepala.

Di samping itu, ternyata dia juga mempunyai kemahiran dalam bidang seni, yakni mendalang dan karawitan (seni suara atau musik Jawa).

Tempat Mengadukan Berbagai Masalah

Karena kebijaksanaan dan sikapnya yang lembut itu, para tetangga menjadikan Dokter Wahidin sebagai tempat mengadu jika ada masalah.

Dokter Wahidin pun berusaha memberikan jawaban atau jalan keluar untuk berbagai masalah itu. Cara penyelesaiannya sering kali sangat cerdik.

Salah satunya adalah cerita ini. Ada seorang pembantu mengadukan terjadinya pertengkaran hebat di antara sepasang suami-istri, majikan si pembantu.

Dia sangat takut pertengkaran itu akan berakhir dengan kekerasan. Melihat kepanikan si pembantu, Dokter Wahidin pun segera pergi ke rumah suami-istri yang bertengkar itu.

Namun, Dokter Wahidin menggunakan jalan memutar. Dia berjalan dengan santai seolah dari bepergian.

Lalu, seolah tidak tahu menahu masalah pertengkaran itu, dia melintas seenaknya di dekat rumah mereka.

Karena melihat Dokter Wahidin melintas, suami istri tersebut menghentikan pertengkarannya. Mereka malu kalau sampai ketahuan bertengkar oleh Dokter Wahidin.

Si suami kemudian menyapa Dokter Wahidin, “Wah, tumben, Pak Dokter sampai ke sini?” “Oh, kebetulan saya dari jalan-jalan,” jawab Dokter Wahidin.

Lalu, dengan jenaka dia berkata, “Sebenarnya saya ingin mencari kawan bermain pei!” (Pei adalah sebuah permainan kartu.) “Sejak kemarin saya iseng jalan-jalan, tetapi tidak bertemu kawan main. Jadi, ayo kita main bersama. Ajak juga istrimu.”

Para kerabat, teman, tetangga, besar dan kecil, senang bertandang di rumah Dokter Wahidin Soedirohoesodo.

Mau tak mau, mereka pun melayani tantangan tersebut. Selama bermain, Dokter Wahidin dengan lihai memancing agar mereka berbicara tentang masalah yang sedang terjadi.

Akhirnya, mereka berbicara secara terbuka. Dokter Wahidin memberi nasihatnya dengan santai. Masalah itu pun mendapat jalan keluar. Ada cerita lagi. Kali ini mengenai seorang pemuda.

Namanya Jayengkarsa. Dia bingung karena kedua orang tuanya membujuknya untuk menikah. Dia terombang-ambing antara menerima dan menolak bujukan itu. Kemudian Dia pun menghadap kepada Dokter Wahidin bersama teman-temannya. Mereka ingin mendapat nasihat orang tua yang bijaksana itu.

Dokter Wahidin tidak secara langsung memberi petunjuk kepada mereka. Dia hanya bercerita tentang berbagai pengalaman orang yang berumah tangga. Ada yang baik, ada yang buruk.

Dokter Wahidin juga menambahkan bahwa berumah tangga itu memerlukan bekal.

Ada bekal ilmu, harta benda, dan sebagainya. Tidak lupa dia menambahkan bahwa setiap orang, terutama pemuda, mempunyai kewajiban terhadap bangsanya yang masih tertindas.

Mendengar cerita panjang lebar itu, Jayengkarsa akhirnya menyimpulkan sendiri jawabannya. Dia sadar bahwa dirinya belum berbuat banyak untuk masyarakat. Oleh karena itu, dia pun memutuskan untuk menolak menikah karena ingin berjuang untuk masyarakat terlebih dahulu.

Juru Karawitan dan Dalang

Dokter Wahidin juga dikenal sebagai orang yang ahli berolah seni. Kesenian yang dikuasainya adalah karawitan (seni suara/musik Jawa) dan mendalang.

Di rumahnya, Dokter Wahidin mempunyai seperangkat gamelan. Pada saat-saat tertentu orang-orang datang dan bermain gamelan di situ.

Dokter Wahidin pun dengan senang hati ikut bermain. Di kediamannya itu juga sering digelar berbagai pertunjukan seni, terutama wayang.

Dokter Wahidin tidak sekadar bisa memainkangamelan, tetapi mahir. Dia pandai memainkan sangat banyak gending di luar kepala dengan alat gamelan apa saja.

Demikian juga dalam mendalang. Pengetahuan dan keahliannya nyaris menyamai dalang yang sebenarnya.

R. Aria Adipati Achmad Djajaningrat, Bupati Batavia, pernah menyaksikan keahlian Dokter Wahidin mengenai masalah gamelan.

Saat itu ada acara pasar malam di Gambir. Pembukaannya dilakukan dengan penabuhan gamelan. Gamelannya dari Museum Lembaga Kebudayaan Batavia.

Mendengar tabuhan gamelan itu, Dokter Wahidin yang saat itu hadir di sana berkata, “Gamelan ini bagus mestinya, sayang sudah lama tidak dipakai.” Mendengar komentar itu, Bupati Batavia kagum.

Dia kagum karena dengan cepat Dokter Wahidin dapat mengetahui ada yang tidak beres dalam suara gamelan itu.

Sementara itu, kebanyakan orang tidak mengetahui bahwa suara gamelan tidak pas.

Tokoh lain yang memberikan kesaksian tentang keahlian dokter itu adalah Ki Hajar Dewantara (Suwardi Suryaningrat).

Dalam tulisannya untuk mengenang Dokter Wahidin, Ki Hajar Dewantara menyatakan, “Juga sebagai dalang, yaitu penyelenggara suatu permainan wayang, Ngabehi Soedirohoesodo adalah yang terbaik di antara para amatir di kota kebudayaan Yogya.”

Oleh karena itu, tidaklah mengherankan jika Dokter Wahidin akrab dengan orang-orang penggiat kesenian.

Salah satunya adalah Dr. G.A.J. Hazeu, seorang Belanda. Dia adalah peneliti wayang yang sangat terkenal. Ahli wayang dari Belanda itu sering berdiskusi dengan Dokter Wahidin tentang masalah kesenian, terutama wayang.

Ayah yang Baik

Dokter Wahidin menikah dengan wanita dari Jakarta yang bernama Anna. Dia mempunyai dua orang putra, yaitu Abdullah Subroto dan Sulaiman Mangunhusodo.

Dokter Wahidin adalah ayah yang bijaksana, lembut, dan mementingkan pendidikan. Namun, ia membebaskan putra-putranya dalam memilih pendidikannya.

Dia tidak mengharuskan putra-putranya mengikuti jejaknya menjadi dokter. Yang penting adalah mereka harus berpendidikan.

Abdullah Subroto, putra pertamanya, mewarisi kegemarannya terhadap kesenian. Dia menjadi seorang pelukis dan kelak anak-anak Abdullah Subroto pun menjadi pelukis/seniman juga.

Anak-anaknya itu adalah Sujono Abdullah dan Basuki Abdullah (pelukis yang sangat terkenal).

Lalu, adik perempuan mereka menjadi pematung, namanya Trijotho. Adapun putranya yang kedua, Sulaiman Mangunhusodo, ternyata mengikuti jejak ayahnya menjadi dokter.

Dokter Sulaiman mempunyai beberapa anak dan beberapa anaknya juga menjadi dokter.

Kebaikan Dokter Wahidin itu tidak hanya dirasakan oleh anak-anaknya sendiri. Anak-anak di desanya juga merasakan kebaikannya. Salah satunya adalah anak yang bernama Mulyotaruno.

Anak itu sering bermain ke rumah Dokter Wahidin. Dia sangat akrab dengan keluarga Dokter Wahidin dan kemudian diangkat sebagai anak. Mulyotaruno kemudian disekolahkan ke Kweekschool Muntilan.

Kweekschool adalah sekolah khusus untuk menjadi guru. Mulyotaruno yang hanya lulusan sekolah rakyat merasa beruntung.

Tanpa dorongan dan bantuan keluarga Dokter Wahidin, dia mungkin tidak akan bisa melanjutkan sekolahnya. Kemudian, karena pandai, setelah taamat dari Kweekschool, dia melanjutkan ke STOVIA.

Akhirnya, dia juga menjadi seorang dokter. Begitulah, dengan berbagai cara, Dokter Wahidin berusaha meningkatkan pendidikan bagi bangsanya.

Dia tidak segan-segan berkorban dan membantu orang-orang di sekitarnya agar mereka mendapatkan pendidikan.

Tetap Aktif di Usia Lanjut

Usianya semakin lanjut, tetapi Dokter Wahidin terus aktif dalam dunia pergerakan nasional. Dia tak kenal lelah, terus berusaha dengan berbagai cara untuk memajukan pendidikan kaum bumiputra, termasuk mendirikan Darmawara.

Pada tahun 1914, berkat usahanya yang gigih, Darmawara mendapat pengakuan resmi dari pemerintah kolonial.

Berkat Darmawara itu banyak pemuda bumiputra yang memperoleh kesempatan belajar di Belanda.

Mereka kemudian menjadi pelopor dan pendukung pergerakan nasional. Perkembangan yang bagus itu semakin jelas setelah Pemerintah Belanda mencetuskan Politik Etis.

Dengan demikian, fajar kebangsaan pun semakin menyingsing. Semua itu tidak lepas dari jerih payah perjuangan Dokter Wahidin Soedirohoesodo yang tidak kenal lelah.

Begitulah, sampai berumur 65 tahun, Dokter Wahidin masih tetap penuh semangat berjuang demi kemajuan pendidikan kaum bumiputra. Namun, rupanya Tuhan mencukupkan perjuangannya.

Pada tanggal 26 Mei 1917, enam hari setelah peringatan hari ulang tahun Budi Utomo yang kesepuluh, beliau dipanggil oleh Tuhan yang Maha Esa. Beliau dimakamkan di desanya, Mlati, Sleman Yogyakarta.

Pemerintah Republik Indonesia menghargai jasanya sebagai pelopor pergerakan nasional dengan memberikan gelar Pahlawan Nasional pada 6 November 1973.

Sebagian gambaran perjuangannya dapat kita saksikan di Museum Kebangkitan Nasional di Jakarta.

Warisan Berharga Dokter Wahidin Soedirohoesodo Kenangan di Harkitnas Hari Kebangkitan Nasional

Dokter Wahidin Soedirohoesodo telah meninggalkan kita sebagai bangsa lebih dari seratus tahun. Namun, kita sebagai penerus bangsa mendapatkan warisan semangat dan keteladanan dari beliau.

Berikut ini adalah 7 warisan Dr. wahidin SoediroHoesodo

1. Semangat kebangsaan yang tidak pernah padam

2. Semangat pantang menyerah dalam berusaha

3. Nasihat mengenai arti pentingnya pendidikan

4. Teladan untuk rela berkorban demi tujuan luhur

5. Teladan untuk bergaul di masyarakat secara baik

6. Semangat untuk menghargai seni dan budaya sendiri

7. Teladan untuk hidup sederhana

8. Teladan untuk menjadi dermawan

Masih banyak warisan keteladanan Dokter Wahidin Soedirohoesodo yang lain. Kita semua bisa memperoleh warisan itu. Caranya ialah dengan mencontoh sikap dan cara hidup beliau yang luhur.

Warisan Berharga Dokter Wahidin Soedirohoesodo Kenangan di Harkitnas Hari Kebangkitan Nasional dapat dibaca di sini.

Baca: Dr. Wahidin Sudiro Husodo Inilah Biografinya yang Perlu Kamu Ketahui

Demikianlah informasi mengenai Warisan Berharga Dokter Wahidin Soedirohoesodo. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.