Mengenal dan Memahami Teks Tanggapan yang Tepat

Mengenal dan Memahami Teks Tanggapan yang Tepat

paket-wisatabromo.com – Teks tanggapan merupakan jenis teks yang harus dikuasai peserta didik kelas IX semester 1 untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia. Berikut ini pembahasannya berkaitan dengan pengertian, ciri, struktur, kaidah kebahasaan, dan contohnya.

A. Mengenal dan memahami Pengertian Teks Tanggapan

Teks tanggapan adalah teks yang dibuat untuk menanggapi suatu permasalahan, biasanya berisi kritikan pedas terhadap hal yang berkaitan dengan kesalahan atau isu sosial. Di dalam teks tanggapan terdapat pula penilaian berupa kritik, saran, dan pujian.

Tujuan tanggapan adalah untuk memberikan penilaian tentang kelebihan dan kekurangan dari sebuah teks yang juga disertai dengan saran. Penilaian yang dilakukan haruslah objektif, sopan, logis, dan jelas.

B. Mengenal dan memahami Ciri-Ciri Teks Tanggapan

  1. Teks ini memuat tanggapan terhadap fenomena yang terjadi di sekitar dengan disertai fakta dan alasan.
  2. Mempunyai 3 struktur yaitu evaluasi, deskripsi teks, dan penegasan ulang.
  3. Mengandung kaidah kebahasaan dengan ciri terdapat kata rujukan.

C. Mengenal dan memahami Struktur Teks Tanggapan

Teks tanggapan terdiri dari konteks, deskripsi, dan evaluasi. Tiga bagian yang membentuk teks tanggapan tersebut biasa disebut dengan struktur teks tanggapan.

1. Konteks

Berupa penyebutan tentang objek yang ditanggapi, baik itu berupa lingkungan hidup, kondisi sosial, keragaman budaya, peristiwa,fenomena, ucapan dan perbuatan, atau tentang suatu karya orang lain. Mungkin pula disertai dengn penjelasan tempat, waktu, dan keterangan-keterangan lainnya. Dengan demikian, unsur “konteks”merupakan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan berikut:

  1. Apa objek yang ditanggapi?
  2. Di mana adanya?
  3. Kapan terjadinya?

Contoh:

Krisis air sudah terasa oleh masyarakat Cekungan Bandung, seperti ketika memasuki musim kemarau. Warga yang semula dapat memenuhi kebutuhan air bakunya dari sungai, kini sudah tak diharapkan lagi karena kualitas air yang semakin menurun.

Mata air pun hanya tinggalkan jejak yang terabadikan dalam toponimi, seperti nama-nama geografi Sekelola, Sekelimus, Sekebirus, dll.

Konteks yang dimaksud berupa penyebutan nama peristiwa, yakni krisis air; dan tempat dan waktu terjadinya: di Cekungan Bandung Ketika musim kemarau.

2. Deskripsi

Berisi tentang keadaan objek atau proses berlangsungnya kegiatan itu secara terperinci. Bagian ini merupakan jawaban atas pertanyaan bagaimana.

Contoh:

Peran Citarum semakin terus berkurang karena penghancuran wilayahsungai yang dilakukan oleh manusia yang sangat memerlukan, bahkansangat tergantung akan keberadaan sungai itu.

Kehancuran di sepanjang sungai ini, mulai dari hulu, tengah, dan hilir. Manusia yang menghancurkan, manusia pulalah yang menderita akibat kehancuran itu.

Kerusakan lingkungan dan penghancuran sungai oleh pencemaran adalah yang terberat. Kehancuran di hulu Citarum karena system pertanian dengan tanaman jangka pendek yang sudah tidak mengindahkan lagi aturan negara dan aturan alam.

Ketika hujan tiba, air hujan langsung menggerus tanah-tanah pucuk, mengalir ke lembah-lembah, mengendap di dasar sungai dan di dasar bendungan.

Bagian tersebut mendeskripsikan proses berkurangnya peran Citarum; kehancuran sungai dan lingkungan di sekitar Citarum.

3. Penilaian

Berisi pendapat tentang objek itu, baik secara positif ataupun negatif, kelebihan ataupun kekurangannya.

Contoh:

Mengembalikan Citarum kembali bersih, sesungguhnya merupakan perbuatan mulia yang mengandung nilai kemanusiaan. Sambil menunggu keberhasilan usaha-usaha membersihkan Citarum tersebut, perlu ada usaha-usaha jangka pendek.

Sebagai percontohan dalam pengelolaan sungai dan upaya menjernihkan air sungai secara alami, sehingga dapat dipergunakan dengan aman untuk bersawah dan menanam ikan di kolam.

Apabila percontohan ini dinilai oleh masyarakat dapat menguntungkan secara ekonomi, maka masyarakat akan menirunya.

Menumbuhkan kesadaran otoritas negara dan masyarakat untuk menanam pohon alami di lahan-lahan negara yang sudah kritis, adalah masalah berat yang harus menjadi perhatian utama. Pohon seringkali dianggap menjadi pengganggu dalam usaha pertanian sayur di lahan milik negara.

Bagian tersebut menjelaskan tentang cara mengembalikan fungsi Citarum sehingga kembali bersih.

D. Mengenal dan Memahami Kaidah Kebahasaan teks Tanggapan

Kaidah kebahasaan teks tanggapan meliputi banyak menggunakan:
  1. Konjungsi penerang: bahwa, yakni, yaitu, adalah, ialah. Contoh: isi novel ini banyak memberikan pelajaran kepada pembacanya bahwa kita harus pandai bergaul pada orang lain.
  2. Mengunakan konjungsi temporal: sejak, semenjak, kemudian, akhirnya, dll. Contoh. Sejak saat itulah pemahaman Hasan tentang agama mulai berubah.
  3. Banyak menggunakan konjungsi penyebaban: sebab, karena, karena itu, oleh sebab itu.
  4. Berupa kalimat saran atau rekomendasi: Hendaknya kita mau memaafkan kesalahan orang lain.

E. Contoh Teks Tanggapan

Krisis Air di Cekungan Bandung

Krisis air sudah terasa oleh masyarakat Cekungan Bandung, seperti Ketika memasuki musim kemarau. Warga yang semula dapat memenuhi kebutuhan air bakunya dari sungai, kini sudah tak diharapkan lagi karena kualitas air yang semakin menurun. Mata air pun hanya tinggalkan jejak yang terabadikan dalam toponimi, seperti nama-nama geografi Sekelola, Sekelimus, Sekebirus, dan lain-lain.

Ci Tarum, misalnya, sungai sepanjang 300 kilometer di Provinsi Jawa Barat, yang sumber airnya dari lereng-lereng gunung di sekeliling Cekungan Bandung, merupakan sungai besar dan panjang. Sungai ini memberikan kehidupan bagi jutaan manusia di sekitarnya sekaligus memberikan kehidupan bagi jutaan manusia yang terkait dengan air CiTarum.

Dari sawah akan menghasilkan beras. Manfaat beras bukan hanya untuk memenuhi kebutuhan petani setempat, namun berjuta manusia lain sudah menanti peran petani sawah di sepanjang Ci Tarum dalam pemenuhan pangan bagi kehidupan mereka.

Ci Tarum sudah nyata memberikan kehidupan bagi jutaan manusia sejak lama, dan memberikan kehidupan bagi jutaan manusia yang terkait dengan air Ci Tarum. Aliran air ini semula menjadi nadi peradaban. Sepanjang sungai menjadi pusat-pusat perkembangan budaya, tempat berbagai komunitas warga bertemu, saling tukar barang, dan pengetahuan.

Kebudayaan baru yang datang dari luar kemudian berpadu secara harmonis di muara sungai. Mereka kemudian berkembang menjadi budaya khas yang kemudian berproses seiring waktu dan pemaknaan, budaya itu menjadi milik masyarakat di tempat itu.

Peran Ci Tarum semakin bertambah dengan dibangunnya tiga bendungan untuk PLTA yaitu Jatiluhur, Cirata, dan Saguling untuk energi listrik. Namun kini, keadaan Ci Tarum dan anak-anak sungainya sedang sakit parah.

Pencemaran

Peran Ci Tarum semakin terus berkurang karena penghancuran wilayah sungai dan sungainya yang dilakukan oleh manusia yang sangat memerlukan, bahkan sangat tergantung akan keberadaan sungai itu. Kehancuran di sepanjang sungai ini, mulai dari hulu, tengah, dan hilir.

Manusia yang menghancurkan, manusia pulalah yang menderita akibat kehancuran itu. Yang terberat adalah kehancuran di hulu Ci Tarum karena sistem pertanian dengan tanaman jangka pendek yang sudah tidak mengindahkan lagi aturan negara dan aturan alam.

Ketika hujan tiba, air hujan langsung menggerus tanah-tanah pucuk, mengalir ke lembah-lembah, mengendap di dasar sungai dan di dasar bendungan.

Limbah pabrik dan limbah rumah tangga terus digelontorkan langsung keanak-anak sungai, lalu bermuara di Ci Tarum. Pencemaran sungai yang tidak ada tanda-tanda semakin membaik, telah mengurangi, bahkan dibeberapa tempat telah menghilangkan pengetahuan dan praktik masyarakat dalam bersawah dan memelihara ikan di kolam.

Padahal, pada awalnya, dengan kelimpahan air Ci Tarum yang bersih, telah mendorong penduduk untuk menanam padi di sawah yang subur, dan menanam ikan di kolam. Dengan dua kegiatan itu, penduduk terpenuhui kebutuhan pokoknya, yaitu beras, dan kebutuhan protein dari ikan, serta sayuranyang tumbuh di air.

Bahkan pada masa lalu, Ci Tarum menjadi sumber air baku bagi masyarakat, dan sumber protein karena banyaknya ikan di sana. Sekarang, walau Ci Tarum sudah tercemar sangat berat, airnya yang dibendung di Jatiluhur (bendungan Ir H Djuanda), masih bermanfaat bagi pengairan sawah, energi listrik, rekreasi, dan menjadi air baku bagi warga Jakarta.

Tiga masalah

Permasalahan air akan semakin krisis di Cekungan Bandung karena ada tiga hal yang menjadi inti permasalahan. Pertama, lemahnya kontrol dari otoritas negara terhadap penyedotan air tanah, sehingga mengakibatkan berkurangnya cadangan air tanah untuk penduduk sekitar.

Penyedotan air tanah tidak sebanding dengan pengisian ulang air tanah secara alami disebabkan oleh kehancuran lingkungan di seputar Cekungan Bandung. Hal ini mengakibatkan terjadinya penurunan muka air tanah dangkal dan dalam. Penurunan muka air tanah itu menyebabkan terjadinya penurunan muka tanah, yang kemudian akan mengganggu konstruksi jalan, bangunan, dan rumah.

Kedua, lemahnya kontrol otoritas negara terhadap pabrik-pabrik. Pencemaran sungai pun menjadi sangat berat, terutama pencemaran dari pabrik-pabrik yang berada di daerah Rancaekek, Majalaya, Banjaran, Cimahi, serta Cimareme. Juga lokasi-lokasi lainnya yang dijadikan tempat membuang limbah secara langsung ke anak-anak sungai Ci Tarum dan keCi Tarum.

Ketiga, masih kurangnya kesadaran masyarakat di Cekungan Bandung terhadap kebersihan dan kesehatan lingkungan. Mereka masih banyak yang tidak merasa berdosa mengotori lingkungan, membuang sampah keanak-anak sungai, yang kemudian akan sampai di Ci Tarum.

Perlu Contoh dan Teladan

Mengembalikan Citarum kembali bersih, sesungguhnya merupakan perbuatan mulia yang mengandung nilai kemanusiaan. Sambil menunggu keberhasilan usaha-usaha membersihkan Citarum tersebut, perlu ada usaha-usaha jangka pendek sebagai percontohan dalam pengelolaan sungai.

Dan upaya menjernihkan air sungai secara alami, sehingga dapat dipergunakan dengan aman untuk bersawah dan menanam ikan di kolam. Apabila percontohan ini dinilai oleh masyarakat dapat menguntungkan secara ekonomi, maka masyarakat akan menirunya.

Menumbuhkan kesadaran otoritas negara dan masyarakat untuk menanam pohon alami di lahan-lahan negara yang sudah kritis, adalah masalah berat yang harus menjadi perhatian utama. Pohon seringkali dianggap menjadi pengganggu dalam usaha pertanian sayur di lahan milik negara.

Karena Citarum berasal dari anak-anak sungai yang datang dari kabupaten dan kota, maka anak sungai akan tetap dipenuhi sampah rumah tangga. Ironisnya, pemerintahan kabupaten dan kota itu kebanyakan belum mempunyai program untuk kampanye kebersihan dan kesehatan lingkungan, khususnya kampanye tidak membuang sampah kesungai.

Jadi, perlu kerja sama antara pemerintahan kota dan kabupaten tersebut. Masalah air bersih sudah menjadi masalah dan akan semakin menjadi masalah berat ke depan bagi warga di Cekungan Bandung.

Oleh karena itu,diperlukan sebuah langkah nyata. Karena permasalahan air yang menjadi kebutuhan utama maka akan merembet pada persoalan lain yang lebih rumit, sosial-ekonomi-politik.

Informasi-informasi yang terdapat dalam teks tersebut adalah sebagai berikut.

1. Pujian

Ditandai oleh pernyataan-pernyataan yang positif, yang membesarkan hati orang atau pihak lainnya. Contoh:

Citarum sudah nyata memberikan kehidupan bagi jutaan manusia sejak lama, dan memberikan kehidupan bagi jutaan manusia yang terkaitdengan air Citarum. Aliran air ini semula menjadi nadi peradaban.

Sepanjang sungai menjadi pusat-pusat perkembangan budaya, tempat berbagai komunitas warga bertemu, saling tukar barang, dan pengetahuan.

2. Kritikan

Berupa pernyataan-pernyataan negatif, celaan, yang melihat kekurangan atau kelemahan seseorang atau pihak tertentu.

Contoh:

Peran Citarum semakin terus berkurang karena penghancuran wilayah sungai yang dilakukan oleh manusia yang sangat memerlukan, bahkan sangat tergantung akan keberadaan sungai itu.

Kehancuran di sepanjang sungai ini, mulai dari hulu, tengah, dan hilir. Manusia yang menghancurkan, manusia pulalah yang menderita akibat kehancuran itu.

Kerusakan lingkungan dan penghancuran sungai oleh pencemaran adalah yang terberat. Kehancuran di hulu Citarum karena sistem pertanian dengan tanaman jangka pendek yang sudah tidakmengindahkan lagi aturan negara dan aturan alam.

Ketika hujan tiba, air hujan langsung menggerus tanah-tanah pucuk, mengalir ke lembah-lembah, mengendap di dasar sungai dan di dasar bendungan.

3. Alasan

Berupa pernyataan yang mengungkapkan sebab atau alasan terjadinya sesuatu. Hal itu ditandai oleh penggunaan konjungsi sebab, karena, oleh karena, dan sejenisnya. Contoh:

Permasalahan air akan semakin krisis di Cekungan Bandung karena ada tiga hal yang menjadi inti permasalahan. Pertama, lemahnya control dari otoritas negara terhadap penyedotan air tanah, sehingga mengakibatkan berkurangnya cadangan air tanah untuk penduduk sekitar.

Penyedotan air tanah tidak sebanding dengan pengisian ulang air tanah secara alami disebabkan oleh kehancuran lingkungan diseputar Cekungan Bandung. Hal ini mengakibatkan terjadinya penurunan muka air tanah dangkal dan dalam.

Penurunan muka air tanah itu menyebabkan terjadinya penurunan muka tanah, yang kemudian akan mengganggu konstruksi jalan, bangunan, dan rumah.

4. Saran

Berupa pernyataan yang mengungkapkan jalan keluar untuk menyelesaikan sesuatu. Pernyataan untuk suatu perbaikan. Hal ini ditandai oleh penggunaan kata-kata seperti perlu, sebaiknya, seharusnya.

Contoh:

Karena Citarum berasal dari anak-anak sungai yang datang dari kabupaten dan kota, maka anak sungai akan tetap dipenuhi sampah rumah tangga.

Ironisnya, pemerintahan kabupaten dan kota itu kebanyakan belum mempunyai program untuk kampanye kebersihan dan kesehatan lingkungan, khususnya kampanye tidak membuang sampah ke sungai. Jadi, perlu kerja sama antara pemerintahan kota dan kabupaten tersebut.

Masalah air bersih sudah menjadi masalah dan akan semakin menjadi masalah berat ke depan bagi warga di Cekungan Bandung. Oleh karena itu, diperlukan sebuah Langkah nyata. Karena permasalahan air yang menjadi kebutuhan utama maka akan merembet pada persoalan lain yang lebih rumit, sosial-ekonomi-politik.

Baca Juga:

Menyimpulkan Isi Teks Tanggapan yang Tepat dan Contohnya

Contoh Teks Tanggapan dan Anilisis Strukturnya yang Tepat

Demikianlah pembahasan mengenai Mengenal dan Memahami Teks Tanggapan yang Tepat. Semoga dapat menambah wawasan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *